Wednesday, February 12, 2014

Pelihara Cinta Hingga ke Pintu Syurga

Ingin pena ini menuturkan bait-bait cinta yang indah dan mekar,
bersama Cinta yang Unggul dan segar..
Menyatakan segala cinta dan rindu pada Maha Pencipta dan Rasul junjungan,
Inginku petk kalam-kalam puitis yang menggamit jiwa,
menyatakan hasrat dan fitrah..

Cinta..
Terlalu subjektif untuk dibicara maknanya,
Namun, setiap daripada kita, mendefinisikan cinta dalam luar lingkup hidupnya,
Dari lahirnya kita dari rahim seorang ibu yang pengasih,
dari merdunya laungan azan seorang ayah di cuping telinga yang kecil,
lalu merangkak dan belajar apa itu ABC, 1,2 dan 3,
Sehinggalah kita dewasa, dan bersedia menyebarkan erti cinta yang kita faham.

Ingin dirobek hati yang keliru pada cinta dan penindasan,
kecelaruan makna cinta, setelah berkenalan dengan Maha Pencinta,
kerana Cinta Nya, kita belajar erti cinta yang mulia dan agung itu..
Sedaya upaya kita berusaha mencontohi cinta Rasul kepada Umatnya, kepada keluarganya dan para sahabat Baginda.
Begitu la kita dan cinta..

Berkenalan dengan cinta, perjalanannya tiada henti sehinggalah ke syurga Allah,
segala cinta, bertemu pada titik matlamat yang sama.
Iaitu pengakhir destinasi kehidupan makhluk Allah yang bernama manusia.
Manusia yang buta pada cinta duniawi semata, perjalanan cintanya hanya bernoktah di dunia,

kesinambungannya berakhir dengan kehancuran dan kebinasaan.
Sehingga segala angan-angan yang pernah diukir dalam cinta fantasi,
akhirnya tenggelam dek rakusnya mengejar duniawi..
Maka, makna cinta yang diagungkan akhirnya menjadi kotor dan kembali ke tempat yang terhina.
Lalu, apakah nilai pada cinta yang bakal kita cipta? ataupun cinta yang sedang kita cipta?

Ku ukir nama cinta, pada pasir yang terbentang dilautan yang indah,
bersaksikan pohonan rimbun, lalu di sana, aku menodai cinta, dengan mengagungkan cinta manusia melebihi Pencipta. Lalu, nama yang terukir akhirnya terpadam oleh pasir2 yang ditiup angin..
Apakah makna cinta ku terlalu mudah untuk dilesapkan sehingga yang tinggal hanyalah kenangan yang sia-sia?
Maka, apakah cinta yang sepatutnya untuk ku ukir?

Aku melihat cinta, terlalu mulia tingkatanya..
Namun, di manakah tempatnya untuk aku meletakkan kemuliaan cinta itu..
Lalu ku ukir nama mu dalam munajat ku..
Meraih redha orang tua ku, serta Allah Tuhan yang menciptakan ku dengan sebaik-baik kejadian,
Tuhan yang memberikan ku perlindungan dan kebaikan.
Maka, kepadaNya.. aku meminta sebaik-baik jalan untuk menunjukkan jalan cinta yang diredhaiNya.

Kerana cinta itu kadang2 buta, hanya hati yang celik sahaja mampu berjalan dengannya,
aku khuatir pada hati yang berdosa dan kotor, maka di manakah tongkat cinta yang harus ku cari,
terlalu banyak nukilan cinta para Murabbi yang dekat pada Illahi, maka di sana, aku mencari kalam-kalam penyuluh jalan, sebagai tongkat untuk ku berjalan dengan cinta.

Berbekalkan tongkat, aku tiada yakin sampai ke matlamat yang sebenar.. melainkan dengan Doa.
Kerana Allah lebih tahu, di mana jalan Cinta yang sebenar...

Ya Allah, tiada kuasa dan upaya untuk ku untuk meletakkan cinta ini dalam peliharaanmu,  melainkan segalanya dalam kuasa Mu..

SesungguhNya, Engkaulah yang Maha Pendengar dan Maha Pemberi.

No comments:

Post a Comment