Wednesday, October 31, 2012

Jauhi Riak

Sy benci menyatakan sesuatu yang bolehh membuatkan hati saya memuji diri sendiri..
Sy benci fikiran yang mengatakan bahawa sy la yg betul..
Sy cuma ada pendirian sendiri.. dan sy cuma nak ikut dan yakin dengan pendirian sendiri..
=)

Jauhilah benda2 yg boleh mendatangkan rasa riak dalam diri..
Sembunyikanlah amalan dan ibadah diri.. tak perlu untuk disebut2..
Sembunyikan lah segala pengorbanan dan jasa baik yang pernah di beri..
Semua itu akan menjadi tidak bernilai, jika terselit rasa riak dalam hati..
Syaitan memang bijak..
saat kita, betul2 dekat dengan pencipta kita..
Dia hadirkan perasaan halus, untuk memuji-muji diri kita..

Selalu la ingat Rasulullah..
Sekalipun, syurga menjadi jaminan..
Solat tetap sampai kaki bengkak2..
Bersyukurlah atas segala nikmat yg diberi..
Perasaan itu luarbiasa bila hadir sesuatu nikmat pada diri..
seperti seluruh dunia hendak diberitahu..
Tpi, berjaga-jagalah.. khuatir ada hasutan halus..
yang boleh membunuh kembali segala nikmat yang diberi..

Jaga Hati.. Jaga Iman..
Kita nak Pandangan Allah, bukan Pandangan Manusia...

Tuesday, October 30, 2012

Nak Main, Main Juga.. Tapi Allah Jgn Lupa!!

Boringnya...........
Tpi, ada shbt kata, tidak ada istilah boring dlm hidup seorng daie..
Erm...
Sebenarnya da lama nak main2.. dan inilah masanya..
da hilang teman bermain..
Bukan benci.. tapi sayang..
sebab sayang, ak lepaskan teman sepermainan..haha..
Mun2...
sedih bila sahabat menjauh.. Tpi, aku jg pandai menjauh..
kadang2, aku mcm nak menghukum. agar dya lebih  fhm..
ap matlmt hidup seorng muslim..
ak nak dya fhm, menjadi muslim, itu tiket ke syurga..
tapi, masuk islam itu tanda tunduk pada pencipta..
Tapi, untuk menjadi seorang muslim yang mu'min kenalah ada iman di dalamnya..

Apalagi menjadi umat islam di akhir zaman.. memang banyak benda yang kita kena jaga dan harus lebih kuat..
Kita kena ajak lebih ramai orang yang sama2 memperjuangkan islam..
Jika nak diikutkan, sebenarnya, kita sudah tidak ada masa untuk bermain..
Kita sepatutnya lebih serius dan sibuk meningkatkan ilmu agama dan dunia seiring,,
Tanggungjawab itu adalah satu amanah yang akan dipersoalkan di akhirat kelak..
Dan apakan lagi diri kita, yang belum tentu terus ke syurga..
Tiada jaminan yang mampu menjamin kita bebas dari azab api neraka..

Semakin aku menyayangi sahabatku itu, semakin aku ingin menjaga dirinya..
Aku ingin dya faham..
mengharap bimbingan, bukan hanya sekadar pengharapan..
Hidayah adalah sumber yang perlu di cari sendiri..
Jika, kita tidak mampu untuk menggerakkan diri kita untuk mencari hidayah,
Sampai bila2 pun, hidayah tidak akan dtng pada kita..
Contohnya, bila orang suapkan makanan untuk kita..
selagi kita tidak buka mulut, selagi itulah makanan tidak akan masuk..
Senang bukan??
sebab tu la, cara yg sy gunakan, ialah sekadar mengajak..
Ajak 2, 3 kali... jika jawapannya tidak.. Ok.. biarkan sahaja..
Dan lain kali ajak lagi..
Sekaligus, sy berlepas diri daripadanya atas ketidakmahuannya..
Dan sekaligus, saya mencuba untuk memberi ruang kepadanya untuk berfikir sejenak..
Saya faham, bukan mudah, tapi indah setelah fhm..


























JOm BerPesan

Mata yang celik, seperti buta.
Telinga pula seperti pekak,
Mulut pula seperti bisu,
Hanya hati yang mampu menangis..
Saat melihat anak-anak bangsa hari ini..
Yang tidak mengenal pada agamanya,
Lupa pada penciptanya, Lupa pada negeri yang abadi..

Cukupkah hanya dengan rintihan hati semata?
Wahai golongan yang celik hatinya,
Marilah kita berusaha mengatur langkah bersama,
Mengajak anak bangsa, untuk kembali pada ajaran agama,
Tidak Mudah, Tapi indah..
Saling berpesan-pesan kepada kebenaran dan saling-ingat mengingatkan..

Mampukah kita gembira, andai sanak saudara kita menangis di baham api neraka?
Sedang kita di ulit nikmat syurga..
Wajarkah untuk kita bersenang lenang, sedang di dunia kita membiarkan mereka terkontang-kanting..
Sebab itulah, Allah menyuruh kita menyampaikan ayatnya,   
walaupun sepatah ayat ..



Saturday, October 27, 2012

Pendirianku.. ada sebabnya..

Kenapa saya lebih memilih untuk mendengar muzik berbanding mendengar orang bercakap??

- Pertama sekali, saya memang selalu kena tegur oleh kwn2 sebab suka pakai earfon.. sebenarnya.. saya pakai earfon masa buat kerja atau tengah lapang n tgh study.. Sebabnya, mungkin saya tak berminat dengan apa yang sedang dibincangkan, sebab saya rasa mengantuk dan perlu segar untuk mendengar sesuatu terutama masa kuliah.. dan ketika masa lapang pula, saya lebih suka dengar muzik sebab saya tak suka dengar perckpn org sekeling yg kadang2 suka mengeluh tak tentu pasal, ketawa tgk movie n lain-lain.. Maafkan saya.. Tpi, itulah sebabnya... Jadi, selapas ne jgn tegur atau marah sy lagi sebab pakai alat pendegr.. Lagipun, muzik yg sy dgr.. bukan yg tak baik.. semuanya nasyid, qasidah ataupun radio Ikim.. bukan nak kata yg saya bak dgr benda2 mcm tu.. Tpi, itu lagi bermanfaat berbanding mendengar rungutan dan lain2 yg bagi sy, xpenting..

Saya hormat cara orang lain, saya tak tegur orang yg lebih memilih untuk apa yg dia minat.. Jadi, tolong hormat cara saya berfikir.. mcm sebelum2 ne,, sy org yang ada cara sendiri dan pendirian sendiri.. pendirian sy boleh di ubah, jika berdasarkn pandangan agama.. tpi, selain itu.. memang tak mudah.. sbb tu, sy bukan jenis yg mudah ikut cara org atau minat orang..

Maafkan saya.. sebab cakap macam ne.. Cuma, sy tak suka org tegur benda yg sy buat berkali-kali dgn cara yg saya tak suka..  Kalo nak tegur, tegur cara yg baik.. tanya la ap sebabnya terlebih dahulu.. sy hargai teguran itu.. cuma, caranya mungkin salah..

Biar saya pekak pada masa akan datang.. asal sy tahu, yg telinga saya pekak disebabkan mendengar benda2 yang baik..

Huh...
Saya marah bukan tanda benci.. cuma, sy nak tegaskan...
Saya kalo nak tegur, memang bnyk benda yg sy tak setuju dgn masyrkt sekeling hari ne.. contohnya, meletakkan gambar di FB.. sy tak fhm, untuk ap dan kenapa.. dulu sy pernah buat.. tpi, sekadar untk org kenal sy.. masa tu, mula2 buat fb.. tpi, setelah sy fhm, fb terlalu terbuka dan muka terdedah.. sy rasa lagi teruk.. Tpi, orang, lebih kpd wanita..sy tak fhm untuk ap wajah yg da cantik nak kena pamer.. nak bagi org Like?? untuk Ap??
Huh..
Saya seperti yg sudah dijelaskan.. mungkins suka menilai.. tapi, sy hormat cara org berfikir.. dan sy juga ada cara sy berfikir.. jdi, hormat lah pendirian sy..

Sy memang agak tegas dengan prinsip sy..
Prinsip sy lebih kepada pendirian dan cara hidup sy skrg..
sy tak kesah sgt ap org fikir tentang sy.. yg saya kesah ialah pandangan Allah terhadap saya..
Nak tundukkan sy, tak susah.. sangat senang..
Cuma gunakan prinsip dan hujah agama yg tepat..
sy mudah menerima pandangan org dan teguran..
Cuma, itulah syaratnya...
Maaf sekali lagi, andai ada kata mengguris..

Friday, October 26, 2012

Indah di Hari Raya

Bismillahirrohmanirrohim..
Alhamdulillah Ya Allah..
Hari ini merupakan Hari Raya AidilAdha yang disambut oleh seluruh umat islam.
Dan, alhamduilillah walaupun hari ini tidak dpt balik rumah dan tak da pun makan2 macam hari raya selalu..
Tapi, cukuplah dengan Allah memilih diri ini untuk datang beraya ke rumah seorang ulama yang tersohor di negeri Kedah.. Syeikh Ust. Zainol Asri..
Alhamdulillah..

Ya Allah, rasa malunya bila duduk bersama-sama dengan seorang ulama yang sangat hebat..
Seorang yang dicintai Rasulullah.. Huhu... Hampir seluruh rumahnya pernah dimasuki baginda s.a.w..
Ya Allah.. betapa rasa tak layaknya diri ini..
Mungkin, ramai yang mengharap untuk di tegur dan di sayangi ulama itu, apakan lagi untuk dijadikan ayah angkat..
Ya Allah.. aku tidak perlukan itu.. Bagi aku, aku sudah sangat beruntung dan bersyukur sangat bila dapat dan berpeluang untuk masuk ke rumahnya dan berkenalan dengan keluarganya.. Ust. Zainol dan isterinya memang sangat hebat.. Isterinya sangat baik dan memuliakan kami..
Pada asalnya, aku rasa seperti malu untuk memperkenalkan diri dan menyembunyikan diri.. Tapi, bila isteri ust, bercakap dan bertanya serba serbi tentang aku.. aku rasa sangat terharu dan malu.. Aku rasa tak layak untuk berkenalan dengan isterinya.. Isterinya siap menyuruh aku untuk datang kembali ke rumah itu.. Pandangan dan harapannya yang penuh kasih sayang, membuatkan aku rasa seperti dihargai dan ingin untuk datang kembali.. =)

Senyuman Pak Long yang tak lekang dan ada sekali sekala singgah ke arah ku, membuatkan aku rasa sangat tenang dan malu sangat.. Aku rasa segan berdepan dengan Ulama tersebut... Pak Long sangat baik.. walaupun sibuk, dia tetap berusaha menegur dan melayan kami sebagai tetamunya.. Senyuman Pak Long, memang sangat mengharukan, lagi menengkan...

Ya Allah..
Buka setakat Pak Long.. Ust. Nazrul sekali datang beraya ke rumah Pak Long.. dan kami terserempak dengannya..
Huhu.. Rasa sangat tak sangka.. Ust. Nazrul yang juga sangat saya kagumi..
Ust Nazrul mungkin pelik melihat kami di pekerangan rumah Pak Long.. Lama dia berdiri memerhati kami.. Saya yang melihat, terus tundu dan senyum tanda hormat.. dan saya tak sangka ust. Nazrul pun tunduk dan tersenyum dengan senyuman yang bagi saya sangat dalam dan ikhlas... fuh.. rasa sangat mengharukan, bila seorang ulama yang sangat kita segani sedang berdiri dan duduk bersama-sama kita dalam satu rumah..

Ya Allah..
Indahnya di pagi raya...
dan adakah akan ada hari lagi untuk bertemu dengan Pak Long, Isterinya dan anak-anaknya ?

Sunday, October 21, 2012

Aku nak Sendiri

Aku cuma ingin bersendiri...
Buat masa ini..
Bagilah aku masa..
Untuk aku dengan diriku..
Aku seperti banyak kehilangan waktu untuk diriku sendiri..
Maafkan aku..
Untuk hari ini..
Aku ingin sendiri..
AKu kalo bole nak main jauh2 dari orang sekeliling..
Maafkan Aku..
Aku inginkan masa untuk aku..
Itu sahaja yang aku mahu..
Aku ingin mencari kembali diriku..
Tujuan ak.. cara aku..
Semua tentang diri aku..
Aku tak peduli orang tinggalkn aku..
tpi, jangan fikir teruk sangat tentang aku..
Aku cuma manusia, yg suka bermain dengan fikiranku sendiri..
Sehingga aku, xkenal siapa aku..
Bagi aku masa, untuk susun kembali.
Matlamat dan identiti diriku..
Tak payah nak masam muka atau marah aku..
Aku tak pernah masam muka atau marah bila aku ada masalah..
Aku hanya diam dan berlalu..
Mungkin, memang ada yg terasa..
Tapi, bila ditegur.. pasti nadaku seperti biasa..
Aku berusaha melawan perasaan.. saat aku terasa..
Buat masa ne,, aku tak suka orang masam muka..
Ak tak biasa di marah.. bukan aku tak nak di marah..
Ak da lama tak kena marah..
Sejak F1, mak aku tak pernah marah..
Aku pun xtak suka nak berdepan dengan orang yang marah...
Aku tak suka..
Pendek kata... aku tak suka..
huh..
bagi la aku bersendiri..
mungkin pilihan aku salah..
Tapi, cubalah faham aku, untuk setakat hari ini..
Aku tak mampu nak marah..
kalo aku marah..
Tak tahulah..
aku jarang marah.. kalo marah..
aku sendiri tak tahu macam mn kesudhnnya..
Tolong la...
aku cuma nak korang mengerti..
walau aku tahu.. xsemua orang akan mengerti sikap kita..
jadi.. maafkan lah aku.. atas tindakan ku..

Wednesday, October 17, 2012

Buat Para Mujahid

Buat Pemuda-Pemuda Islam,

Tulisan ini khas buat kalian..
Kalian adalah pemimpin ummah,
pemimpin para wanita,
Pemimpin yang menjadi tunjang kemenangan sesebuah negara islam..
Di mana kalian saat ini??
Adakah lagi yang masih ketagihan dengan dadah, berfoya-foya dengan para wanita,
Anda adalah panji kekuatan, anda adalah pemimpin berwibawa,
Anda memiliki akal yang sihat dan sempurna,
Anda memiliki kekuatan yang tidak dimiliki para wanita..

Jangan layu pada kelemahan wanita,
Jangan tertunduk pada godaan nafsu dunia,
Wahai mujahid yang kuat.. jangan kau hakis kelebihan yang Allah berikan,
Bersabarlah.. bidadari akan hadir buat mujahid yang ikhlas berjuang,
Semoga imanmu terus terpelihara..
Peliharalah hatimu... 
Jagalah imanmu..
Kuatkan hatimu..
Bangkitlah para mujahid..
Yakinlah.. Bidadarimu sedang menanti di dunia juga di syurga Allah yang indah..
Jangan pernah berasa lemah..
Ingat, Nabi Muhammad juga adalah insan bergelar lelaki..
Islam datang dengan dagang, Islam kembali dengan dagang.. Jangan lupa perjuangan Nabi Muhammad s.a.w dan Umat islam terdahulu, yang berkorban jiwa dan raga demi mengembangkan islam.. 
Adakah kita umat akhir zaman, hanya duduk bersenang lenang menikmati kesusahan yang mereka lalui dahulu dengan nikmat islam..
Adakah itu sudah cukup buat kita untuk medapatkan nikmat Syurga Allah di akhirat sana nanti??

Wednesday, October 10, 2012

Taubat : Lilin Harapan

Salam...
Tahukah anda tentang 4 batang lilin yang pernah menerangi anda??
Setiap daripada kita, memiliki 4 batang lilin . =)

Lilin pertama, iaitu lilin ketenangan dan kedamaian..
Sayangnya, lilin ketenangan tidak mampu untuk bertahan lama. Memandangkan kita hari ini lebih suka porak-poranda, salin dengki mendengki dan bergaduh sesama sendiri. Lilin ini berkata ' aku lebih baik mati, memandangkan orang tidak memerlukan aku lagi'.
Lalu mati lah lilin pertama.

Lilin ke dua, iaitu lilin cinta..
' Akulah lilin cinta. Kerana aku, ramai yang buta menilai cinta. Sehingga mereka tidak tahu apa itu cinta. Kini, anak sendiri sanggup membunuh ibunya, ibu pula sanggup membuang anaknya. Aku sudah tidak diperlukan dalam hidup mereka dan lebih baik untuk aku mati' Lalu, matilah lilin cinta.

Lilin ke tiga, iaitu lilin iman..
Lilin iman juga tidak mampu untuk terus hidup, memandangkan ramainya kita yang tidak merasakan adanya iman lagi. Remaja bebas bergaul tanpa ada segan dan silu. Anak dara berkeliaran dengan mendedahkan auratnya. Ibu bapa membiarkan anaknya bebas, dan hanya mementingkan harta dan pangat. Lilin iman berasa sedih dan tidak mampu untuk terus hidup. Lalu, lilin ke tiga pun mati.

Kini, hanya tinggal satu lilin sahaja lagi. Mungkin, kita akan mula menangis ketakutan dalam kegelapan. Kita mulai rasa kesorangan dan kehilangan sesuatu. Lalu lilin ke empat berkata, ' Akulah lilin harapan. Selagi aku masih menyala, kamu masih ada harapan untuk memiliki ketenangan, cinta dan iman. Gunakanlah aku, untuk menyalakan ketiga-tiga lilin tersebut'.

Begitulah dalam hidup kita, selagi hiudp selagi itulah kita masih ada harapan untuk kembali ke pangkal jalan. Jangan sia-siakan ruang waktu yang Allah berikan. Tiada siapa yang tahu, bila ajal akan memanggilnya. Jadi, jangan pernah kita malu untuk memohon ampun dan taubat kepada Allah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.  Sesunguhnya, Allah sangat cinta kepada orang yang suka bertaubat. =)

Monday, October 8, 2012

Buat Sahabat Yang Tercinta..

Aku rindu untuk bersama-sama denganmu,
mengharungi pahit getir bersamamu,
saling menasihati bersamamu,
saling menguatkan dan mengingatkan..

Aku ingin terus menyokongmu,
Berkongsi kesakitan dengan dirimu..
Ketahuilah, betapa aku menyayangimu..
Tidak mudah untuk ku ungkapkan,
melainkan melalui kata2 ini..

Wahai sahabatku,
aku ingin engkau kuat selalu,
Tersenyum selalu,
ceria selalu,
seperti kita dahulu,
Sentiasa tersenyum walaupun pahit..
Aku tidak mampu untuk berada di sisimu,
Tapi, aku ingin doaku, sampai kepadamu..

Kuatkan imanmu, yakinlah Allah selalu ada bersamamu,
Allah itu sangat dekat,
Allah suka mendengar rintihan hambanya kepada NYA,
Aku yakin akan cinta Allah kepadamu,
Kuatkan pergantunganmu kepadanya,

Aku tak da kata2 lain untukmu,
yang pasti,
aku terlalu risau berjauhan denganmu..
aku ingin setia di sisimu,
membantumu,
berkongsi masaalahmu,
menjadi teman menangismu...
walauku tahu, bahawa kau lah teman yang paling kuat dan tabah pernah aku temui..
Semoga Allah menjagamu wahai sahabatku..
Ana uhibbukifillah ya ukhti..

Friday, October 5, 2012

Kisah Si Penjual Nasi Lemak

Ilmuku cetek, perjalananku pendek,
Aku ingin melangkah jauh,
Seiring dengan sahabat seusia ku,
Meski hidupku, tidak seindah sang pelangi,
Yang memiliki 7 warna yang indah,
Namun, aku ingin menjadi sepertinya,
Ceria dan indah.. =)

Sejak peninggalan arwah abah dan ibu, aku lah yang mewarisi segalanya. memandangkan aku sahaja anak tunggal mereka. Namun, harta yang ditinggalkan kepadaku, tidaklah sebesar mana, hanya sebuah rumah kayu yang usang dan sebiji motosikal. Aku tidak hairan, kerana Abahku hanyalahseorang penjual nasi lemak dan ibu pula bekerja sebagai penjahit kain. Hidup kami tidaklah mewah, dan aku juga sudah biasa dengan cara hidup sebegitu. Abah dan ibu meninggalkan aku sendirian seawal usiaku 12 tahun. Saat itu, aku seperti melukut di tepi gantang. Tiada siapa yang aku mampu harapkan untuk bergantung, hanya Pakcik Lim sahaja yang sudi menziarah dan bertanyakan khabarku. Pakcik Lim adalah kawan rapat Abah, dia selalu temankan Abah menjual nasi lemak.

Kini, aku telah mewarisi pekerjaan abah. Aku tinggalkan dunia belajarku, memandangkan aku tidak ada wang untuk menyambung kembali pelajaran. Namun, aku tetap berazam untuk menggapai cita-citaku. Cita-citaku ibarat air yang akan terus mengalir, andai ada sebuah batu besar menghalangnya, aku pasti akan membesarkan airku untuk menenggelamkan batu itu. Air itu ibarat cita-citaku...

Pendapatan dengan menjual nasi lemak, pada awalnya agak menguntungkan. Tambahan pula, aku tidak memiliki tanggungan untuk dilunaskan. Hanya memerlukan modal untuk jualan harian. Oleh itu, aku rasa selesa dan senang dengan pekerjaanku itu. Namun, ianya tidak lama, memandangkan sebuah lagi gerai nasi lemak di buka berdekatan dengan geraiku.  Gerai tersebut menawarkan harga yang jauh lebih murah dan kuantiti nasi lemaknya juga boleh tahan. Aku tidak mampu untuk menawarkan harga serendah itu, memandangkan hasil jualan itulah yang menjadi periuk nasiku. Hari demi hari, pelangganku semakin sepi dan jualanku sama sekali tidak ada yang membeli.

Aku memilih untuk berhijrah ke Ibu kota. Di sana aku yakin, pasti ramai yang sudi membeli nasi lemakku, memandangkan semua sibuk untuk bekerja, pasti tidak ada masa untuk menyediakan sarapan. Sangkaanku tepat, setiap hari pelangganku bertambah-tambah. Keuntunganku berlipatganda berbanding sewaktu aku berniaga di kampung dahulu. Namun begitu, sara hidupku terlalu tinggi. Keuntungan yang aku perolehi hanyalah cukup untuk menampung bayaran rumah sewa ku.

Aku yang masih usia setahun jagung, terasa sangat diremehkan oleh masyarakat ketika itu. Memandangkan aku berada di negeri orang, aku kelihatan seperti anak muda yang merempat. Ke sana sini aku mencari peluang pekerjaan, namun tidak ada sesiapa yang sudi menerimaku. Sehinggalah aku bertemu dengan seorang nelayan tua. Ketika melihatnya sedang memunggah ikan-ikan untuk di bawa ke pasar raya, aku lalu datang kepadanya untuk memohon jawatan dijadikan sebagai pembantu. Pakcik itu menolak permintaanku, kerana tidak mampu untuk memberikan bayaran yang lumayan sebagi gajiku. Namun, aku tetap tidak berputus asa memujuknya untuk menerimaku. Akhirnya, ia bersetuju tanpa menetapkan berapa gajiku sebulan. Aku redha berapa jua pendapatan yang aku perolehi, bagiku asal ada itu sudah memadai.

Hari-hariku menjadi lebih sibuk dan memenatkan. Awal pagi aku kena bangun untuk menyiapkan jualan nasi lemak, kemudian setelah selesai berniaga, aku akan turun ke laut untuk mengambil ikan-ikan untuk di jual di pasar raya pula. Biasanya, aku akan dapat balik ke rumah untuk berehat hanyalah pada waktu malam. Aktivit harian ku ini sudahpun berjalan selama 3 bulan. Badanku seolah-olah sudah terbiasa dengan kepenatan. Keuntungan berniaga dan memunggah ikan-ikan memang cukup untuk menyara kehidupan ku kini. Malah, aku juga sudah mampu untuk menyimpan wang simpanan.

Pada suatu hari, pakcik nelayan tesebut mengajak ku untuk sama-sama mencari ikan di lautan. Katanya, dia sudah tidak larat untuk menangkap ikan memandangkan usianya yang sudah tua. Aku berasa kasihan melihatnya dan bersetuju untuk menemaninya belayar di lautan. Aku juga mulai meninggalkan pekerjaan ku sebagai si penjual nasi lemak. Aku mulai belajar banyak perkara daripada pakcik itu tentang cara-cara untuk menguruskan pelayaran, mengawal ombak, kawasan yang strategik dan kawasan yang paling banyak ikan. Kemahiran-kemahiran tersebut memudahkan lagi pekerjaanku. Memandangkan aku masih muda dan bertenaga, hasil ikan yang kami perolehi adalah jauh lebih banyak berbanding dahulu, malah keuntungan juga semakin lumayan.

Sehinggalah ke satu saat di mana, pakcik tua itu menyatakan hasratnya kepada ku untuk aku mengawini puterinya dan mengambil tugasnya sebagai nelayan dan menjadi  usahawan yang berjaya. Kini, aku sudahpun memiliki sebuah keluarga dan pusat perniagaan sendiri. Aku berasa sangat bersyukur dan bertuah.  Cita-citaku untuk menjadi seorang usahawan akhirnya berjaya. Berdasarkan pengalaman dan kemasyuran pusat perniagaan ku, aku ditawarkan peluang untuk menyambung pengajian dalan bidang perniagaan dan keusahawanan. Walaupun aku sudah banyak ketinggalan, tapi aku tetap tidak melepaskan peluang ini untuk menyambung pelajaran. Berbekalkan dorangan isteri dan tunjuk ajarnya, aku yakin yang aku mampu untuk berjaya dalam pengajian tersebut.

P/s : Idea cerita ini muncul ketika penulis sedang makan nasi lemak. =D

Thursday, October 4, 2012

Buku Pop-up dah siap

=)
Senyum ..........
Bahagianya malam ne...
Tenangkan fikiran setelah buku Pop up berjaya dihasilkan
Alhamdulillah, semuanya Allah permudahkan..
Kerja 6 minggu, hanya dibuat dlm 4 hari,
Setiap hari, ada perancangan dan matlamat yang hendak dicapai,
dan alhamdulillah, semuanya berjalan lancar..
Pada hari ke 5, buku folio dpt disiapkan,..
dan da dpt rehat da. =)

Cuti ne, bolehlah bernafas kelegaan. =D
kenangan buat Pop up memang banyak..
sekejap jdi artistic dan sekejap menjadi engineer dan sekejap jadi kilang buat buku..
haha..
sebenarnya, sy sngt berpuas hati dengan hasil kerja ataupun usaha membuat buku ini..
memandangkan projek ini dilaksanakan oleh dua orang,
kawan sy telah menguruskan tentang skrip cerita, adegan2 yg dipilih, dan pewarna buku cerita.. =D.
kami saling bekerjasama dan lengkap melengkapi. Saya hanya berfokus kepada lukisan, teknik2, dan pembuatan buku..
bab cerita, semua tu sy tak tahu.. dah siap buku, barulah saya tahu jalan ceritanya.. hehe..

Pendek kata,, sy gembira.. =D

Tuesday, October 2, 2012

Alhamdulillah

=.=
Letihnya untuk beberapa hari ne...
Ap2 pun,
Yg penting...
Ucaplah alhamdulillah...
=)