Wednesday, February 29, 2012

Wahai Diri

Andai kata, mebuat luka, jangan simpan di dalam hati,
andai diri, mulai leka tak serupa bicara, jangan dikata di balik tabir,
andai maaf, sudah tidak terbuka, jangan lupa diri pernah berdosa,
andai angan, membuat ronah, jangan biar realiti menjadi ladang tak berbuah.

pena yang tak seberapa, buat peringatan untuk diri ana.
hari seperti mengajar, akan dunia yang mula tidak tentu hala,
namun kita masih leka, mencipta angan-angan yang belum tentu dapat dicipta,
setiap saat hilang entah ke mana, pergi lesap di buai mimpi yang lena,
hidup seperti mati dan mula tidak bererti,
makanan rohani, merentih-rintih minta di isi,
wahai diri, janganlah lupa diri, meminjam jasad dari ilahi,
episod hidup mulai mencorak personaliti diri,
tarbiyah Allah, memberi kekuatan dalam diri,
mohon hidayah jangan pernah berhenti,
setiap saat, berzikirlah di dalam hati.

wahai mata, melihatlah dengan mata hati,
jangan kau termakan hasutan nafsu dalam diri,
membawa diri lari dari jalan ilahi,
hari ini pasti akan pergi, esok sudah tentu belum pasti,
andai ajal ana hari ini, adakah syurga atau neraka yang sedang menanti?

Allah, Allah,Allah..

pegang daku, ikatlah daku,
ana ingin setia dipegang dirimu,
jangan pernah lepaskan ana,
ana takut terpesong dari jalan mu..



No comments:

Post a Comment